“I must leave with something on my hand”

Tulisan ini terinspirasi dari seorang ABG dengan gaya kebule-bulean yang gw temui di salah satu mall beberapa waktu lalu.

Jadi ceritanya, gw lagi cuci mata di salah satu booth make up di bazaar yang diadakan di mall dekat apartment gw.

Lagi asik ngeliat – ngeliat make up, datanglah segerombolan ABG Indonesia yang cas cis cus dengan bahasa Inggris ngomentarin barang – barang yang dijual.

Ada satu ABG cewek, yang cuma ngeliat – ngeliat make up, sepertinya juga ga tau harus beli apa, dan kayanya sih ga butuh beli juga, and dia nyeletuk cukup kenceng “Girls,I must leave with something on my hand” sambil mengepalkan tangannya.

Dilihat dari expresinya sih sebenarnya dia juga lagi ngga ada keperluan untuk beli make up, tapi kudu aja belanja. Her expression was like saying ” I dont care!! i have to buy something otherwise I will not leave”

Hold whatever thought coming to your mind

“ihh dasar ABG”

“Anaknya siapa sih itu?kasian amat orang tuanya”  

Sebelum gw nge-judge si bocah, gw flash back ke masa – masa jaman gw ABG dulu dimana tingkat keborosan gw dalam tahap kronis kritis (bisa baca di buku finchickup 1 ttg sejarahnya :p).

“Hmm dulu gw gitu juga ngga sih?”

Mungkin gw atau kalian ga sefrontal ABG tadi yang speak out loud ke teman-temannya kalau wajib banget beli sesuatu kalau sudah di tempat belanja, tetapi secara ga sadar kita sering juga loh melakukannya .

Pernah kan ke mall yang lagi sale besar – besaran, lo ngerasa kudu banget belanja, rasanya sayang aja kalau lagi sale terus ngga dimanfaatkan.

atau ketika lagi sama temen – temen karena yang lain pada belanja, lo pun juga kayanya harus pulang membawa sesuatu. Ada perasaan gimana gitu kalau sampai ga beli apa – apa, apalagi kalau perjalanan dari rumah ke mall lumayan jauh.

Impulsive buying itu sering terjadi tanpa kita sadari

“Berapa banyak barang yang kita beli, akhirnya jarang kepake atau malah sampai sekarang label harganya aja masih belum dicopot padahal belinya sudah lama?”

Pyschological technique selalu dipakai untuk mempengaruhi konsumen dalam melakukan purchase.

“Kenapa permen-permen,coklat, dll ditempatkan di daerah kasir?”

“Kenapa warna merah sering dipake oleh brand – brand makanan?”

“kenapa mbak – mbak yang jualan baju selalu bilang kamu cantik banget ketika lagi nyobain baju”

“kenapa beberapa resto menggunakan fast music? (konon katanya akan bikin kita makan lebih byk,ok baeklah besok sblm masuk resto, gw cari yang musicnya slow)

“kenapa ketika ke supermarket, barang-barang yang sifatnya complementary pada satu jenis barang, ditempatkan berdekatan?”

“kenapa mbak atau mas penjual ngitung diskon pake calculator depan kita? (katanya itu secara otomatis bakal bikin kita mikir, kita dikasih harga special gitu)

dan masih banyak lagi.

Trik – trik psikologi yang “screwing up our mind” ini memang wajib diwaspadai.

Si ABG tadi mungkin ngerasa kalau dia ngga beli make up sekarang, besok – besok ga akan dapat harga spesial pas bazaar , atau karena si outlet make up ini adalah online shop, makanya dia ngerasa “harus beli nih, ketimbang gw pesen online dan ada ongkirnya + nunggu lama, mending gw beli sekarang pas si toko online lagi buka lapak”

Padahal sih ya ga harus gitu – gitu amat. Asal beli, trus ngga kepake juga akhirnya kan percuma. Mending tau kita butuh, baru kita beli daripada beli barang yang kita “butuh-butuhin”

Tapi bukan berarti gw against sale atau ga doyan bazaar. Gw malah belanja nunggu pas ada bazaar kwkwkwk. But then again, gw nunggu karena gw tau gw butuh, gw ke bazaar karena gw udah plan jauh – jauh hari ketika ada bazaar/sale barang apa aja yang harus gw beli.

Gw bisa pake baju itu – itu aja, tapi ada waktunya gw tiba – tiba pake baju baru melulu. Itu karena gw udah tau kapan waktunya gw harus belanja dan sekali belanja langsung banyak, ga sedikit – sedikit tapi  sering dan malah ujung2nya jadi buanyaaak kl dihitung secara rupiah.

Maybe finchickers bisa sharing juga trik – trik supaya ga tergoda iman dan taqwa di kolom comment, kali kita bisa belajar satu sama lain hahahah

Wanita itu harus selalu mendukung satu sama lain, termasuk mendukung untuk tahan dari godaan :p

Gimana caranya supaya ga kaya si ABG tadi?? kalau bahasa kerennya kita itu harus belanja secara mindful hahaha

kan ada mindful eating, ini mindful shopping.

Sadar ketika berbelanja sama seperti sadar ketika kita makan, apakah kita makan karena memang beneran lapar, atau karena bosan? 😀

apakah kita belanja karena memang kita lagi butuh barangnya?atau karena kita lagi bosan,sedih,stress,bete,patah hati,terlalu bahagia,etc?

Identify the reason behind your shopping decision.

Kalau gw mau ngetes gw butuh banget barangnya apa ngga? gw cobain tu barang, abis itu ya udah gw kembaliin ke mbak yang jaga, gw akan bilang gw liat – liat dulu terus ngacir ke tempat lain. Kalau gw balik, berarti gw emang butuh. Kalau gw males balik, berarti itu barang ga penting – penting amat.

Tapi itu kan gw

Ada juga yang sebenarnya ga butuh, tapi karena HARUS PUNYA, trus kepikiran, takut kebawa mimpi, takut menyesal, ya udah dibeli aja.

So find your own way to identify whether you need to buy that certain item or not.

Lots of Love,

Dini

 

PS : My second book is finally published. Tunggu kabar selanjutnya ya, dan nanti akan ada quiz untuk undangan khusus ke acara Launching Party buku gw :* .

Follow, Like and Share The Post

About Farah Dini

I'm a Co-Founder and Vice-CEO of JOUSKA, an Independent Financial Advisory Firm based in Jakarta. I'm also an author and a financial writer contributors at several media.

View all posts by Farah Dini →

2 Comments on ““I must leave with something on my hand””

  1. Mbak Dini, sy sedang berusaha mencari buku Finchickup edisi 1 tp tidak ada dimana2… Apa mungkin mbak Dini masih ada stok buku Finchickup 1? Saya mau donk mbak…

    Btw, saya baca buku Finchickup 1 hasil pinjam teman, tp skr pingin punya sendiri.

    Makasih mbak…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *