Do Branded Items Define Who You Are ?

Hello ladiesssssss,

Gw pengen cerita ah di postingan kali ini…

Bulan November lalu, gw kan ulang tahun. Nah nyokap gw mau ngasih kado tas branded. Alasannya gw sering diinvite ke event – event tapi gw nya cuek pake tas apa aja. Lah iya gw kan bukan branded minded ya bok, jadi ga peduli banget pake tas apaan meskipun ke event yang didatangin orang – orang ga sembarangan.

Berhubung nyokap gw pengen banget beliin , karena selama ini jarang ngasih kado ultah ya udah gw terima aja. Tapi nyokap ngasih mentahnya doank, gw disuruh beli sendiri daripada salah – salah.

Jadi gw ajak partner gw yang memang lebih sering ke tempat branded daripada gw untuk nemenin milihin tas.

Gw sih sudah expect harga harganya pasti di atas 1juta. Kalau pake duit sendiri ya, mana pernah gw beli di atas sejuta. Bukan ga bisa, tapi buat apa!

Trus gw bilang gw pengen ke toko salah satu brand yang tasnya pasti dipunyai para fashion bloggers terkenal dan socialita. Gw penasaran sama harga tas kecil yang memang bagus sih modelnya.

Gw pake baju santai biasa plus flat shoes masuk ke toko brand ini yang dari luar aja terlihat wahh dengan penjaga yang berjas dan berdasi.

Sebelum masuk gw sudah di warning in soal harganya sama partner gw.

Dengan sok-nya gw tanya ke mbak penjaganya : “Mbak, yang ini berapa harganya?” (nanya tas yang paling kecil ukurannya)

Mbak penjaga : “Oh yang ini Rp.75jt mbak”

Me : Oh ok (dengan muka sok cool sambil ngeliat – ngeliat tas yang lain)

*dalam hati : ya keleuss gw mau ngabisin segitu buat tas kecil, gw bukan Syahrini bok*

Gw langsung nyari partner gw

Sambil tetap pasang muka sok cool gw berbisik ke partner gw mas Aakar ” anjirrrrr mas, harga tas seuprit gw Rp.75jt??”

Mas Aakar dengan logat jawanya “ya mbook pikirrr??”

Setelah itu gw keluar dan langsung ngakak berjamaah sama dua partner gw.

Mas Aakar emang sering ke toko – toko seperti itu sedangkan gw sama sekali belum tertarik banget untuk belanja high branded items. Gw dulu sering nemenin keluarga ataupun teman ke branded shop tapi ya udah nemenin doank , liat – liat tapi ga pernah tertarik banget sampe nanya harga apalagi beli.

Gw akhirnya beli tas, tapi yang harganya masih terbilang relatif murah dibanding tas – tas lainnya wkkwkwkw…apalagi dibandingkan tas yang 75jt tadi, cuma beberapa persennya doank.

Gw bawa pulang tasnya dan sebulan kemudian baru gw pakai hahahah..

Di saat gw makai gw jadi mikir, apa spesialnya sih tas mahal ini???menurut gw sama aja dengan tas yang lain yang jauh lebih murah.

Ok lah kalau soal kualitas bahan dll nya ga bisa dibandingkan. Tapi pada saat gw bawa tas itu, gw juga ngga ada perasaan bangga gimana gitu kaya orang – orang.

Hmm mungkin memang benar persepsi orang terhadap suatu barang itu berbeda- beda ya.

Gw diajarkan sama mentor gw untuk jangan pernah punya attachment ke suatu barang. Barang itu tidak mendefinisikan siapa kita tapi apa yang kita perbuat kepada orang lain lah yang mendefinisikan kita.

Trus gw mikir “suatu saat nanti, ketika uang Rp.75jt itu artinya hanya 10% dari penghasilan gw (amin amin aminnnn) , apakah gw akan membeli tas tersebut?”

Pastinya dengan purchasing power yang tinggi, lingkungan gw bisa jadi berubah juga. Gimana kalau ada tuntutan dari lingkungan dsb untuk purchase barang  – barang mahal. How do i deal with that? Will I be humble enough not to follow the society’s expectation?

Gw pernah ke suatu event dimana memang para wanita – wanita di dalam event tersebut, ngeliatin elo from head to toe. Its like they judge you only by what you’re wearing.

Guess what??gw kesana from head to toe bukan pakai barang – barang branded. Bener – bener outfit yang gw beli bareng nyokap gw yang memang pinter banget milih barang – barang dengan harga low tapi keliatan wah kalau dipakai. Gw belinya juga bukan di Jakarta tapi a small shop in SAMARINDA hahaha.

Gw bisa aja kalau mau beli outfit branded untuk ke event itu, but then i was thinking ” I dont even know very well these people, why should i care what they think of me?” . Yang penting gw pake baju bagus , decent, cocok sama gw dan make up ok, should be no problem.

Ternyata pas disana, some women came to me and said I looked nice. Ada yang nanya make up dimana (padahal make up sama temen sendiri), ada yang bilang looking good and slim in the outfit i was wearing dll.

So i’m thinking ketika kita pede dan pilihan outfit kita memang tepat dan sesuai personality, ya udah kita akan lebih keliatan outstanding walaupun bukan barang mahal yang kita pakai.

Kalau kata nyokap, pilih barang itu boleh murah tapi ngga keliatan murahan!!!

Trus ada yang bilang “lo harus punya mental kaya, jadikan barang branded sebagai attraction to future wealth”

Gw pernah baca Warren Buffet yang salah satu orang terkaya di dunia, rumahnya termasuk biasa aja dan mobil yang dipakai juga bukan mobil yang mewah malah pernah mogok.

Definisi kaya itu beda – beda tiap orang . Ga dimungkiri, kita manusia pasti ada perasaan pengen dilihat orang lebih . Baik itu lebih hebat, lebih keren, lebih kece dan lain sebagainya.

Tantangan terbesar adalah untuk tidak mendefinisikan diri kita dengan barang – barang yang mampu kita beli.

Someday, gw bisa dengan mudah beli tas Rp.75 jt , someday im sure para ladies juga bisa. KONTAN BUKAN NYICIL DAN GA PAKE UTANG + PAKE DUIT SENDIRI!

But we need to remind ourselves, all these items that we buy, do not define who we are.

Ketika kita terlalu attach sama barang, itulah yang akan menjadi petaka finansial kita kedepannya. Kita beli barang bukan lagi karena butuh, tapi karena kita ingin DILIHAT dan DIKAGUMI oleh orang lain. Padahal lebih baik orang mengaggumi kebaikan kita kepada orang lain daripada barang- barang yang kita beli. *kenapa gw jadi sok tua gini*

Kaya itu bukan karena kita mampu beli tas mahal dan ngeboost gengsi kita, tapi kaya itu adalah mentality ketika kita memperlakukan tas mahal itu bukan lagi sebagai barang yang diagung-agungkan dan untuk pamer ke orang lain. Ya biasa aja sik, just something I buy because i can afford to buy it and i admire the design serta gw ga peduli apakah orang lain bakal kagum atau ngga dengan pilihan gw.

Sekarang buat yang muda – muda dan masih belum kepikiran beli barang branded (ternyata pembaca blog gw banyak mahasiswi juga), just remember ketika lo someday ada dilingkungan yang glamour, jangan terjebak dan lupa akan siapa diri lo lantaran ketutup dengan gengsi yang tinggi .Things Dont Define You!

OK mari kita sama – sama remind each other yaaa…godaan gengsi itu besar kawaanzzz

Lots of love,

Dini

Follow, Like and Share The Post

About Farah Dini

I'm a Co-Founder and Vice-CEO of JOUSKA, an Independent Financial Advisory Firm based in Jakarta. I'm also an author and a financial writer contributors at several media.

View all posts by Farah Dini →

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *