Apa Dosa Belanjamu?

Huaaaayyy Ladiessss….

Apa kabarnyaaa????

Gw baru dikasih tau publisher gw Bentang Pustaka beberapa hari yang lalu kalau buku FINCHICKUP sudah mau cetak ulang kedua…huaaa thank u thank u thank uu yaaaa yang udah beli buku gw….

Ngga pernah kepikiran dari blog bisa menjadi sebuah buku…Hopefully buku dan blog gw bisa bermanfaat bagi orang banyak. amieeen!

Anyway, gw lagi mau ngomongin tentang dosa kita para wanitaaa dalam berbelanja!

Iyaa gw harus ngangkat tema shopping ini karena bentar lagi tahun 2015 loh, ngga mau kan keuangan kita ga ada kemajuan sama sekali.

Godaan terbesar untuk mencapai tujuan keuangan yang kita impikan itu adalah godaan belanja!!

Hampirr semua yang curhat setelah baca buku gw, rata – rata mengeluhkan ngga bisa nabung dan invest karena ga bisa nahan diri kalau sudah berbelanja.

Apa aja sih dosa belanja para wanita ?gw akan list down dosa – dosa kita dalam berbelanja, beberapa di antaranya sih dosa gw juga wkwkwkkww… *akoh kan hanya manusia biasa yang bisa juga khilaf kakakkkk*

1. Ga bisa liat barang yang lucuuuu , langsung beli padahal sih ga butuh – butuh banget. Cuma di moment antara ngambil barang dan bayar ke kasir itu kayanya ada pemikiran bahwa itu barang butuhhh bangeeeett…

” aduhh unyuu bangettt tasnyaaa, beli ah, gpp sekali kali manjain diri, kapan lagi. besok2 belum tentu barangnya masih ada…!”

2. Saleee NOW! Up to 70% . Grab it fast before its too late! Limited time only!

“Harusss beliii!!!mumpung diskon, biasanya harganya mahal bangett..ntar pasti kepake sih barangnya”

3. Males dalam tawar menawar . Terima aja harga yang dikasih sama penjualnya.

“Ga tega ah nawar – nawar, males juga paling bedanya juga ga seberapa”

4. Terpengaruh dengan mudah omongan teman kalau barang yang kamu coba itu cocok banget dan wajib dibeli

“Cucoook banget cynnnn bajunya di body looo, beli dehh keren abiesss lo jadi keliatan lebih kurus taukk”

5. Lupa dengan wardrobe yang sudah ada di rumah, jadi selalu merasa butuh beli yang baru lagi dan lagi

di mall : “Kayanya gw butuh kemeja putih deh””

sampai rumah : ” Ya ampuunn ternyata gw udah punyaa kemeja putihh”

6. Menggunakan alasan bad mood, sedih, galau sebagai alasan untuk berbelanja

“Gw lagi sedih gw galau gw depresssiii, gw mau belanja sekaranggg! i need shopping therapy!!”

7. Beli barang yang sama tetapi dengan warna yang berbeda – beda alasannya untuk koleksi

“Gw harus punya tas ini dengan berbagai warna, supaya bisa nge mix and match dengan baju – baju yang lain “

8. Selalu tergoda untuk belanja online di web, instagram, dll

“Aaaaaah banyak barang lucuuu di instagram, beli ah beliiiii”

9. Mudah terbuyuk rayu pujian dari sales person

“aduhhh mbak cantikk banget deh kalau pakai baju ini, keliatan lebih mudaaa!beli mbak, mumpung lagi ada promo nih mbak, untuk pembelian kedua, didiskon 50% loh”

10. Belanja tanpa memperhatikan kecocokan jenis outfit dengan bentuk tubuh, tinggi, warna kulit dan yang paling penting sesuai dengan kepribadian. Alasannya karena ngeliat fashion blogger atau seleb favorit pake baju yang sama jadi harus punya juga.

“Si artis itu pake baju ini keren bangeeeetttt, gw pesen ahhhh..nih dia mention instagram online shopnya”

11. Senang beli tapi ngga pernah dipakai juga

“Gw senengggg banget belanjaaa, ada kebahagian tersendiri gitu, walaupun gw tau sebenarnya ga akan gw pake juga, paling ntar dikasih ke sodara aja”

12. Banci cicilan 0%

“aaaaah tas brandednya bisa dicicil 0% selama setahun! gileee tiap bulan cuma 500rb mampu lahhh gw”

Nah teman – teman tersayang, yang manakah penyakitmuuu?hahahhaha

Kalau ngga ada list silahkan tambahkan sendiri …

Kalian harus tau dulu godaan belanja apa yang membuat iman kalian mudah goyah, dengan begitu ketika godaan tersebut datang, lo bisa identify dan berani ambil keputusan untuk tidak membeli kecuali kalau benar – benar butuh.

“Determine that the thing can and shall be done, and then we shall find the way.”
 Quote by Abraham Lincoln 

Ayo sadari godaan belanjamu dan cari cara bagaimana mengatasinya. Its not about managing money, its about controlling human emotion

Lots of Love,

Dini

 

Follow, Like and Share The Post

About Farah Dini

I'm a Co-Founder and Vice-CEO of JOUSKA, an Independent Financial Advisory Firm based in Jakarta. I'm also an author and a financial writer contributors at several media.

View all posts by Farah Dini →

2 Comments on “Apa Dosa Belanjamu?”

  1. Mbak Din, selamat buat cetakan ke-2nya. Prakteknya bikin ngos2an. Nah, tentang nafsu belanja online ini mesti unfollow OLS kayaknya. Betul sekali, ini tentang mengontrol emosi. Thanks for your sharing. 🙂

  2. hihihi.. ini sih godaan bagi yang punya banyak duit.. kalo yang sering bokek kayak saya 😀 ya paling ga bisa nahan di nomer 3 tuh, males tawar-menawar..
    mikirnya, ah terpaut dikit gak masalah.. gak apa lah, paling kalo kemahalan ya senilai dengan harga segelas es jeruk 😀
    btw thanks Mbak Dini atas sharingnya.. setuju tentang terkait dengan human emotion 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *